Tentang Bengkel Diri

By i k k a r f - Oktober 02, 2018


Assalamualaikum..
Kali ini saya akan bercerita tentang kelas online "Bengkel Diri", sekaligus memenuhi tugas jurnalistik dari Bengkel Diri tentang blogging. Bismillah mari kita chit chat ringan tentang Bengkel Diri.

Awal saya berkenalan dengan Bengkel Diri itu ketika saya membaca postingan Ummu Balqis tentang tugas life mapping student Bengkel Diri angkatan 1. Keren banget life mappingnya, dalam hati saya bertekad untuk ikut angkatan 2 nya. Kenapa ngga ikutan dari angkatan 1? Karena saya ketinggalan informasi, tau-tau udah full kuotanya. Hehe. Secinta itu yaa sama postingan Ummu, sampe2 project kerennya ga mau ketinggalan juga.

Alhamdulillah, Allah mengizinkan saya untuk masuk ke dalam keluarga bengkel diri angkatan 2. Saya di tempatin di kelas Makkah, saya sangat beruntung dimasukin ke kelas yang rame. Sampai-sampai kelas kami dapat julukan kelas martabak. Teman-teman kelas makkah sangat baik, banyak yang follow IG saya, dan ada beberapa yang DM saya. Ada 1 teman yang satu kota dengan saya, kebetulan kita juga satu komunitas hijabers Jember. Karena di awal sudah semangat dan senang untuk belajar di bengkel diri, jadi setiap perkuliahan dan tugas-tugas saya kerjakan dengan sepenuh hati. Memang benar, kalo awalnya sudah cinta bin suka maka semua tantangan itu bukan lagi suatu momok tetapi suatu pelajaran yang semakin hari semakin bersemangat untuk mempelajarinya. Point satu cinta belajar dulu, maka semua akan mudah.

Ada satu lagi yang bikin senyum-senyum malu ketika ikut kelas online bengkel diri. Selain tugas dari perkuliahan, ada satu lagi tugas mengumpulkan amalan ibadah. Jadi seharian itu kita ibadah apa aja (udah ada template-nya), kemudian kita setor ke ketua kelas sekaligus moderator kelas. Kami anggota kelas bengkel diri kelas mekkah panggil ketua kelas kita, Kak Alyta. Malu sih, ibadahku masih jauh dari solehah. Tapi saya berusaha jujur, meskipun Kak Alyta ga mungkin marah-marah atau nyubit saya kalo ibadahnya turun (jadi inget jaman SD, ketika buku amalan ibadah dibaca guru disitu ga solat, anakan rambut saya ditarik. Sakiit banget!). Tapi satu yang saya ambil dari tugas ini, kita setor amalan ibadah harian kita bolong-bolong ke manusia aja malu gimana nanti kita nyerahin buku amalan ibadah kita ke Allah SWT. Bukan malu lagi, takut iya..

Tidak terasa level 1 terlewati, saya bertekad untuk ikut level 2 nya. Alhamdulillah kelas makkah banyak yang lanjut di level 2 (kelas raudhah), ada sih yang ga naik kelas tetapi karena ada sesuatu dan lain hal. Ada persyaratan yang harus dilalui untuk naik kelas. Selama libur sekolah, idup berasa hampa. Ga ada kuliah tentang agama lagi, maklum kalo wanita usia produktif yang sudah menikah dan punya kesibukan gini suka susah untuk belajar ilmu agama. Bengkel diri memberi kenyamanan itu, belajar agama dari rumah. Bukan ilmu akhirat saja tapi juga ilmu dunia, yang sangat sangat bermanfaat untuk perempuan.

Selama ikut bengkel diri level 2, karena bersamaan dengan sekolah online lain yang sedang saya ikuti lumayan berasa kuliah dua mata pelajaran. Tetapi semangat menuntut ilmu itu tidak surut atau menurun. Buktinya selalu semangat mengerjakan dan menyimak semua pelajaran yang diberikan di level 2 ini. Tugasnya lumayan agak berat dari level 1, tetapi ga seserem itu lah untuk ibu-ibu mah masih bisa lah dikerjain ya.. Hehe.. Foto yang saya posting diatas sebagai tanda bahwa saya pun bisa menyelesaikan level 2 kali ini. Semoga bisa lanjut ke level 3, dengan materi yang lebih amazing lagi. Dan semoga selalu istiqomah diterapkan di kehidupan nyata, bukan hanya postingan belaka yes.

Sampai jumpa lagi teman-teman seperjuangan bengkel diri, meskipun kita tidak pernah bertatap muka tapi rasa cinta itu tumbuh semakin besar kepada kalian semua. Terima kasih para fasilitator dan moderator bengkel diri, semoga amal jariyah berbagi ilmu ini diberi keberkahan oleh Allah SWT. Amiiiin..

Sebagai founder bengkel diri, ummu balqis.. semoga selalu semangat untuk membesarkan bengkel diri untuk menjadi lebih baik lagi kedepannya. Aku mencintaimu karena Allah keluarga bengkel diri 💌

  • Share:

You Might Also Like

3 Comments

  1. Masya Allah...tabarakallah. Saya mencintaimu karena Allah juga...tetap semangat ya...lanjutkan nulis di blognya 😍

    BalasHapus
  2. jazakumullah khoiron katsiron mbak nunung nurlaela yang baik hati.. aku juga mencintaimu karena Allah <3

    BalasHapus
  3. aaak "aku mencintaimu karena Allah" benar-benar baru kali ini aku ngerasain makna kalimat ini. pas perpisahan di level 1, padahal ga pernah saling tatap muka, tapi sedihhhh rasanya pas hari terakhir belajar. Semoga bengkel diri terus ada sampai nanti anak cucu kita bisa ngerasain manfaatnya yaaa.. aamiinn

    BalasHapus